Fact-checked
х

Semua kandungan iLive disemak secara perubatan atau fakta diperiksa untuk memastikan ketepatan faktual sebanyak mungkin.

Kami mempunyai garis panduan sumber yang ketat dan hanya memautkan ke tapak media yang bereputasi, institusi penyelidikan akademik dan, apabila mungkin, dikaji semula kajian secara medis. Perhatikan bahawa nombor dalam kurungan ([1], [2], dan lain-lain) boleh diklik pautan ke kajian ini.

Jika anda merasakan bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman, atau tidak dipersoalkan, sila pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Hyposhagmus

Pakar perubatan artikel itu

Pakar Oftalmologi
, Editor perubatan
Ulasan terakhir: 20.11.2021

Subconjunctival, atau pendarahan intraokular, atau disebut hyposhagmus, berlaku apabila saluran darah kecil rusak, akibatnya sejumlah kecil darah dituangkan di bawah konjungtiva. Hiposagma tidak mempengaruhi kualiti fungsi visual manusia dan menampakkan dirinya hanya secara luaran. Dalam sebilangan besar kes, fenomena ini tidak memerlukan terapi khas, dan pada orang yang sihat mereka melewati tanpa campur tangan dalam beberapa minggu. Perhatian perubatan kecemasan mungkin diperlukan hanya jika hiposagma disebabkan oleh kecederaan traumatik yang teruk, peningkatan tekanan yang tajam (intraokular atau arteri), serta beberapa sebab lain. [1]

Epidemiologi

Statistik sebenar kejadian hyposhagmus tidak disimpan, kerana kebanyakan orang dengan pendarahan subkonjungtiva yang agak kecil hanya tidak meminta bantuan perubatan. Kejadian hiposagma adalah 2.9% dalam kajian terhadap 8726 pesakit, dan terdapat peningkatan dengan usia, terutama di atas usia 50 tahun. [2]Juga paling kerap berlaku pada orang muda lewat remaja dan usia pertengahan;

Penyebab yang paling biasa munculnya patologi dianggap sebagai peningkatan tekanan (hipertensi, beban fizikal atau tekanan, mengangkat berat, muntah, dll.), Serta kecederaan:

  • kecederaan industri;
  • kecederaan sukan (lebih kerap semasa bola sepak, hoki, tenis, besbol, tinju, paintball).

Yang agak jarang berlaku ialah kecederaan mata yang berlaku ketika beg udara dikerahkan dalam kemalangan.

Hyposhagmus juga sering terjadi pada kanak-kanak - pukulan dan sentuhan yang diterima dalam proses permainan aktif sering menyebabkan penampilannya.

Punca hyposhagmus

Salah satu penyebab utama trauma pada kapilari yang termasuk dalam sistem bekalan darah konjunktiva dan kantung konjungtiva adalah tekanan darah tinggi. Darah dengan daya yang meningkat mempengaruhi dinding kapilari yang rapuh, yang menembusi, pendarahan berlaku di ruang subkonjungtiva, dan hyposhagmus terbentuk.

Tekanan darah di kapilari boleh meningkat kerana banyak sebab, misalnya:

  • kecederaan langsung pada mata, kepala, tulang belakang serviks;
  • fungsi pembekuan darah yang tidak mencukupi;
  • leukemia; [3]
  • patologi kronik sistem kardiovaskular, seperti hipertensi, penyakit jantung koronari, aterosklerosis, keadaan selepas serangan jantung baru-baru ini;
  • Hiposhagmus peptikum boleh berlaku pada jangkitan sistemik demam seperti zoonosis (penyakit tsutsugamushi, tifus, leptospirosis), demam usus, malaria, sepsis meningokokus, endokarditis bakteria subakut, demam merah, difteria, influenza, cacar, dan cacar. [4], [5]

Konjungtivitis hemoragik akut yang disebabkan oleh enterovirus jenis 70, varian virus Coxsackie A24 dan yang kurang biasa jenis adenovirus 8, 11 dan 19, dicirikan oleh permulaan konjungtivitis folikel dengan rembesan mukosa, epiphora, fotofobia, edema kelopak mata, dan kemosis konjungtiva. Ia sering dikaitkan dengan banyak pendarahan petechial pada konjungtiva bulkular okular dan bulbar unggul atau pendarahan subkonjungtiva yang meluas, terutamanya pada bahagian temporal. [6], [7]

Hyposhagmus dijumpai pada 22.9% daripada 61 lelaki muda yang tidak kompeten semasa wabak campak selain konjungtivitis, yang merupakan ciri diagnostik campak yang terkenal. [8]Telah dilaporkan bahawa pesakit dengan cacar air dan jumlah platelet normal mengalami hiposagma unilateral setelah bermulanya ruam pada kulit tanpa komplikasi okular yang lain.[9]

  • patologi kronik saluran gastrousus, disertai dengan pelanggaran najis, sembelit yang kerap atau berpanjangan;
  • penyakit pernafasan yang disertai dengan serangan batuk atau bersin, misalnya, bronkitis asma, batuk rejan, radang paru-paru, batuk kering, dan lain-lain;
  • konjungtivitis hemoragik enteroviral;
  • patologi usus berjangkit dan keradangan, keracunan, disertai dengan muntah;
  • sebarang penyakit atau keadaan di mana asfiksia boleh berkembang.
  • konjunktivokalasis. [10], [11]
  • amiloidosis okular. [12], [13]

Hyposhagmus mungkin muncul selepas prosedur pembedahan (khususnya, setelah pembetulan penglihatan laser), selepas pemberian ubat retro dan parabulbar  [14],  [15]dan pada wanita - selepas melahirkan (terutamanya yang teruk berkaitan dengan tekanan yang lama).

Faktor-faktor risiko

Kapilari konjungtiva lebih mudah terdedah dan rapuh berbanding kapal lain yang berkaliber ini di dalam badan. Pelbagai faktor, baik luaran dan dalaman, boleh mempengaruhi integriti mereka. Peranan khas dimainkan oleh penyalahgunaan alkohol, merokok secara sistematik, kekurangan vitamin dan unsur mikro, dan keadaan hipoksia. Di bawah pengaruh sebab-sebab seperti itu, kerapuhan kapilari bertambah buruk, dan hiposagma berkala dapat memperoleh kursus kronik dengan gangguan fungsi visual sementara.

Faktor-faktor yang memprovokasi yang paling biasa dalam perkembangan hyposhagmus adalah aktiviti profesional atau terlibat dalam sukan tertentu, di mana risiko kecederaan pada kepala, organ penglihatan, leher, dan tulang belakang meningkat. Penyebab lain yang mungkin termasuk gangguan peredaran darah, patologi sistem kardiovaskular, diabetes mellitus, aterosklerosis, dan hipertensi. [16]Dalam kes ini, rawatan untuk hyposhagmus dijalankan sesuai dengan penyakit asalnya. Peningkatan kejadian yang ketara dianggap berkaitan dengan peningkatan prevalensi hipertensi sistemik selepas usia 50 tahun; juga diabetes mellitus, hiperlipidemia dan terapi antikoagulan menjadi lebih kerap seiring bertambahnya usia. 

Dengan aterosklerosis dan hipertensi, semua kapal di dalam badan menderita: mereka kehilangan keanjalan, menjadi rapuh. Arteri menyempit, dan urat, sebaliknya, mengembang. [17]

Pesakit dengan diabetes mellitus sering mengalami angiopati retina (retinopati diabetes), yang juga boleh menjadi rumit bukan hanya oleh hyposhagmus, tetapi juga dengan detasmen retina dengan kehilangan fungsi visual yang tidak dapat dipulihkan.

Faktor lain yang kurang biasa yang boleh menyebabkan perkembangan hiposagma:

  • proses tumor yang mempengaruhi organ penglihatan, otak, tulang belakang; [18], [19]
  • miopia, uveitis, iritis;
  • kecacatan vaskular;
  • beban fizikal dan saraf.
  • penggunaan kanta lekap. Kejadian hiposagma yang berkaitan dengan kanta lekap telah dilaporkan sebanyak 5.0%. [20]
  • mengambil ubat tertentu. Sebagai tambahan kepada ubat antikoagulan dan antiplatelet, beberapa ubat yang berkaitan dengan hyposhagmus (SCH) telah dijelaskan dalam literatur. Perlu diingat bahawa terapi interferon pada pesakit dengan hepatitis virus kronik boleh menyebabkan pendarahan subkonjungtiva, dan terapi retinopati dan antivirus, termasuk interferon polietilena glikasi ditambah ribavirin, dapat menyebabkan hiposagmus sebagai tambahan kepada kesan sampingan oftalmik vaskular. [21], [22]

Patogenesis

Hyposhagmus adalah pembebasan darah (cecair hemoragik) dari pembuluh darah membran konjungtiva dengan pengumpulan lebih lanjut dalam jurang antara sklera (membran putih mata) dan konjungtiva. Konjungtiva okular adalah membran berserat luar yang dilokalisasikan di bahagian dalam kelopak mata dan bahagian luar mata. Secara visual, ini adalah filem telus nipis di mana pendarahan subkonjungtiva dapat dilihat dengan sempurna: dengan latar belakang membran protein, tumpahan merah, jalur atau bintik muncul, yang dapat berubah warna menjadi kekuningan atau gelap.

Membran konjungtiva sangat penting untuk mengekalkan fungsi organ penglihatan yang mencukupi: struktur membran menghasilkan rembesan lakrimal, tanpanya keadaan hidrolipidik mata akan terganggu. Di samping itu, cangkangnya tepu dengan banyak kapilari kecil - kapal dengan diameter kecil. Dinding kapilari konjungtiva cukup rentan dan rapuh. Tidak sukar untuk mencederakan mereka jika tekanan darah naik sedikit - khususnya, dengan batuk, muntah, getaran kuat, dll. [23]

Darah yang mengalir keluar dari kapilari yang cedera mengalir di bawah membran penghubung, bercampur dengan rembesan lakrimal, menghasilkan rahsia hemoragik, yang merupakan hyposhagmus.

Gejala hyposhagmus

Simptomologi hyposhagme adalah logik dan cukup difahami: darah meninggalkan saluran kapilari akibat satu sebab atau yang lain (pembekuan yang buruk, kelainan platelet, gangguan endotelium membran, dll.), Membentuk gumpalan darah, yang menampakkan ia sendiri sebagai sejenis bintik merah. [24]

Sebilangan besar pesakit dengan hyposhagmus tidak menyuarakan keluhan jelas yang berkaitan dengan gangguan penglihatan atau ketidakselesaan dan kesakitan yang teruk. Sebagai tambahan kepada manifestasi luaran, gejala lain sangat jarang berlaku dan boleh menjadi ciri hanya untuk tahap ketiga hiposagma, apabila kawasan lesi dengan hematoma melebihi ¾ dari keseluruhan ruang subkonjungtiva. Dalam keadaan yang serupa, tanda-tanda hyposhagmus berikut bergabung:

  • sedikit ketidakselesaan yang mungkin mengganggu anda semasa anda berkelip;
  • perasaan objek asing yang kurang jelas di mata, sekiranya tidak ada sensasi menikam dan memotong;
  • titik merah dilihat secara luaran walaupun dari jarak yang jauh.

Oleh kerana membran konjungtiva tidak mempunyai neuron penerima cahaya deria, penampilan hiposagma tidak mempengaruhi fungsi sistem analisis visual, oleh itu ketajaman penglihatan (pusat dan periferal) tidak terganggu.

Detik pendarahan segera dan pembentukan hiposagma biasanya berlalu. Seseorang memperhatikan tanda-tanda pertama setelah dia melihat di cermin. Titik merah (berdarah) pelbagai saiz terdapat di bahagian putih mata. Kesakitan dan gangguan penglihatan pada kebanyakan kes tidak hadir.

Hyposhagmus mata traumatik

Pendarahan subkonjungtiva yang disebabkan oleh trauma mudah dikenali secara visual. Titik hyposhagmus boleh kecil atau cukup luas, menempati lebih dari separuh atau bahkan seluruh permukaan bola mata, dan bahkan memanjang di luarnya.

Hyposhagmus kecil tidak berbahaya, tidak menyebabkan gangguan penglihatan dan larut tanpa jejak dalam masa yang singkat. Tetapi harus difahami bahawa pendarahan traumatik yang luas mungkin menunjukkan pecahnya subkonjungtiva sklera, yang menunjukkan kecederaan terbuka pada mata. Bagi seorang profesional perubatan, adalah mustahak untuk mengecualikan pecahnya sklera sekiranya berlaku hiposagma. Ini diambil kira semasa menjalankan diagnostik, yang semestinya meliputi diaphanoscopy dan semakan sklera, serta menentukan gejala Prypechek - sakit pada unjuran kerosakan subkonjungtiva pada sklera pada pesakit dengan hiposagmus besar ketika melakukan pemeriksaan dengan batang kaca. Penilaian gejala dilakukan selepas pra-anestesia bola mata.

Tahap

Hyposhagmus dibahagikan mengikut kawasan pendarahan subconjunctival:

  • Pada tahap pertama hyposhagmus, ruang subconjunctival diisi dengan kurang dari ¼, sementara praktiknya tidak ada ketidakselesaan bagi pesakit.
  • Pada tahap II hyposhagmus, pengisian ruang subkonjungtiva adalah dari ¼ hingga ½, dan gejalanya sangat lemah.
  • Pada kelas III, lebih daripada ½ ruang subkonjungtiva terjejas, dan pesakit mungkin mengalami sedikit ketidakselesaan ketika berkelip. Kesakitan dan gangguan penglihatan tidak biasa.

Sekiranya lebih daripada ¾ ruang subkonjungtiva diisi, maka mereka berbicara tentang tahap ketiga hiposagma. Keadaan ini mungkin disertai dengan ketidakselesaan yang lebih teruk, sensasi yang tidak menyenangkan pada benda asing di mata. Dalam keadaan sedemikian, anda harus berjumpa doktor.

Komplikasi dan akibatnya

Hyposhagmus sangat jarang dirumitkan oleh patologi lain. Cecair hemoragik yang terkumpul antara konjunktiva dan sklera secara beransur-ansur larut, bintik itu hilang. Seberapa cepat proses ini berlaku bergantung pada beberapa faktor, dan yang utama adalah tahap pendarahan. Ia dapat dikenalpasti dengan warna hyposhagmus.

Titik warna merah menunjukkan bahawa hanya beberapa kapilari yang rosak. Masalah ini biasanya hilang setelah beberapa hari, kapilari cepat pulih tanpa akibat.

Titik dengan warna burgundy, yang menyebar ke sekitar 50% permukaan putih, hilang dalam 2-3 minggu tanpa komplikasi.

Titik seperti darah beku yang tersebar di lebih daripada 50% permukaan mata menunjukkan kerosakan pada tisu optik. Dalam keadaan seperti itu, komplikasi dengan hiposagma adalah mungkin, lebih baik mendapatkan nasihat perubatan yang berkelayakan.

Dalam kes yang sukar, mungkin untuk mengurangkan ketajaman dan kualiti fungsi visual, penampilan percikan api, kilatan cahaya dan bintik terbang di depan mata. Kemungkinan mendapat jangkitan dengan perkembangan proses menular dan radang pada mata tidak dikecualikan.

Hyposhagmus mempunyai penampilan yang agak tidak menyenangkan, tetapi fenomena ini tidak boleh menakutkan: walaupun terdapat manifestasi luaran, bintik berdarah tidak mempengaruhi keadaan kesihatan umum dan tidak mempengaruhi fungsi organ penglihatan. Walau bagaimanapun, jika tempatnya besar atau berulang, perlu berjumpa pakar oftalmologi.

Diagnostik hyposhagmus

Tahap awal diagnosis untuk hyposhagmus terdiri daripada pemeriksaan luaran, penilaian keadaan visual mata, penentuan ukuran tempat dan skala ruang subkonjungtiva yang terkena.

Untuk mengecualikan kemungkinan jangkitan dan proses keradangan pada konjungtiva, biomikroskopi dilakukan. Untuk mengenal pasti kemungkinan pendarahan dan pendarahan lain yang mempengaruhi ruang okular anterior, gonioskopi dilakukan - prosedur di mana ruang anterior diperiksa menggunakan lampu celah dan gelas khas - goniolin.

Semasa pemeriksaan, sangat penting bagi doktor untuk mengecualikan kerosakan pada integriti vena pusat retina, serta retina itu sendiri dan saraf optik. Untuk ini, ophthalmoscopy fundus dilakukan.

Ujian makmal untuk hyposhagmus merangkumi ujian darah umum dengan koagulogram. Diagnosis sedemikian diperlukan untuk kemungkinan pengenalpastian faktor-faktor yang memprovokasi yang memerlukan terapi sistemik. Kami bercakap mengenai gangguan hemostatik, coagulo dan hemoglobinopathies, dll.

Diagnostik instrumental untuk pesakit dengan hyposhagmus ditetapkan sebagai sebahagian daripada pengesanan patologi oftalmik, trauma alat visual, penyakit sistem kardiovaskular, dan organ hematopoietik. Dalam beberapa kes, prosedur diagnostik seperti ini diperlukan:

  • pemeriksaan ultrasound organ perut;
  • pemeriksaan ultrasound dada, jantung;
  • angiografi;
  • MRI otak;
  • fluoroskopi.

Menurut hasil penyelidikan, doktor dapat membuat gambaran klinikal yang lengkap, mencari penyebab kemunculan hiposagma dan membuat diagnosis.

Diagnosis pembezaan

Adalah sangat penting untuk membezakan hyposhagmus biasa dari penyakit lain dengan manifestasi klinikal yang serupa - khususnya, dari hypophthalmos dan hyphema.

 

Dengan hyposhagmus

Dengan hiphema

Dengan hemofthalmos

Lokasi pendarahan

Di ruang subkonjungtiva

Di ruang okular anterior di zon iris

Dalam vitreous

Fotofobia

Tidak hadir

Hadir

Hadir

Kemunculan "kabut" di depan mata

Tidak hadir

Hadir

Hadir

Disfungsi mekanisme analisis visual

Hanya pada tahap III patologi, ketika mengisi dengan gumpalan darah lebih dari ¾ ruang subkonjungtiva

Hadir

Hadir

Tanda-tanda neurologi

Tidak hadir

Mungkin

Dalam kebanyakan kes, terdapat

Siapa yang hendak dihubungi?

Rawatan hyposhagmus

Dalam sebilangan besar pesakit dengan hyposhagmus, patologi hilang tanpa campur tangan dalam 1-3 minggu: tidak perlu rawatan khas. Rawatan pertama yang dijelaskan dalam literatur adalah terapi udara (TERAPI UDARA). [25] Kadang kala perlu dilakukan terapi yang menghilangkan punca pendarahan - contohnya, doktor menetapkan ubat untuk membetulkan pembekuan darah, dll.

Bergantung pada petunjuk, dengan hyposhagmus, doktor boleh menetapkan ubat berikut:

  • Ejen luaran antimikrob - titisan mata Levofloxacin, Levomycetin, Tobrex - diresepkan untuk proses menular yang terbukti pada mata.
  • Persediaan untuk menghilangkan kekeringan membran mukus - Vizin, Taufon, Air mata buatan - diresepkan untuk mengekalkan penghidratan yang mencukupi dan mengaktifkan pertumbuhan semula sel. Terima kasih kepada ubat-ubatan tersebut, penstabilan dan pemadatan filem lakrimal prornorneal berlaku, dan penyerapan semula hyposhagmus dipercepat. Dana yang ditunjukkan dimasukkan ke mata 5-6 kali sehari.
  • Persediaan dengan sifat angioprotective dan vasodilating - Diosmin, Pentoxifylline, Vincarmine - memudahkan peredaran darah kapilari, menguatkan dinding vaskular, menjadikannya elastik. Di samping itu, angioprotectors mencegah kesesakan vaskular pada hyposhagmus.

Rawatan ubat dilengkapkan dengan mengambil persediaan kompleks multivitamin. Ini diperlukan untuk membetulkan fungsi visual dan memperbaiki keadaan dinding kapilari. Kompleks mesti mengandungi asid askorbik, vitamin A dan E, B, serta kromium, zink. Sekiranya hyposhagmus telah memperoleh kursus berulang kronik, maka dos vitamin meningkat, vitamin P ditambah.

Pesakit dengan hyposhagma teruk yang disebabkan oleh konjungtivitis hemoragik akut diberi suntikan subconjunctival hidung dan temporal pengaktif plasminogen tisu. [26],  [27], [28]

Pesakit dengan hipertensi, diabetes mellitus, aterosklerosis dirawat dengan penyakit yang sesuai. Sekiranya pesakit dengan hyposhagmus mengambil ubat antiplatelet atau antikoagulan, [29] maka ubat  itu dibatalkan dan pemeriksaan menyeluruh terhadap tubuh dilakukan dengan pembetulan lebih lanjut mengenai preskripsi.

Pencegahan

Tidak ada langkah pencegahan khusus untuk mencegah kemunculan hyposhagmus. Doktor menasihatkan untuk berfikir terlebih dahulu mengenai mencegah kecederaan kepala dan, terutama organ penglihatan, mengapa menggunakan alat pelindung ketika melakukan aktiviti profesional, ketika bermain sukan, dll. Selain itu, penting untuk menjaga kesihatan diri, memantau tekanan darah dan tahap gula dalam darah...

Langkah pencegahan juga dapat diarahkan untuk mengoptimumkan kerja sistem kardiovaskular, memperkuat dinding vaskular dan memastikan keanjalannya:

  • Pemakanan harus lengkap dan bervariasi, dengan memasukkan makanan diet tumbuhan yang kaya dengan vitamin dan mineral. Adalah mustahak untuk selalu mengambil ikan laut, herba, sayur-sayuran, buah beri, kekacang. Produk ini akan membantu menguatkan rangkaian kapilari dan mencegah kerapuhan vaskular.
  • Untuk mengelakkan fenomena hipoksia tisu, aktiviti fizikal harus dijaga, berjalan kaki sekurang-kurangnya 1-1,5 jam setiap hari.
  • Sekiranya terdapat bahaya pekerjaan, penting untuk melindungi organ penglihatan dengan bantuan pelindung atau cermin mata khas.
  • Gimnastik mata harus dilakukan setiap hari, yang merangkumi satu set latihan untuk menyokong nada vaskular dan meningkatkan peredaran mikro. Biasanya, gimnastik seperti terdiri daripada memerah berulang kali, berkelip, memutar bola mata, dll.

Untuk mengelakkan hiposagmus, perlu mengunjungi pakar oftalmologi sekurang-kurangnya setiap tahun. Sekiranya terdapat penyakit somatik - khususnya, diabetes mellitus atau hipertensi - pemeriksaan perubatan wajib setiap enam bulan adalah penting.

Ramalan

Hyposhagmus adalah keadaan patologi yang dicirikan oleh pembebasan darah dan cecair hemoragik ke ruang antara protein membran mata dan konjungtiva. Keadaan ini biasanya tidak disertai dengan perkembangan komplikasi dan dihilangkan secara bebas selama beberapa hari (kadang-kadang beberapa minggu). Dalam sebilangan besar kes, tidak memerlukan rawatan khas. Keperluan untuk terapi ubat muncul dengan perkembangan proses menular dan keradangan, atau dengan adanya penyakit primer yang memicu timbulnya hiposagma. [30]

Secara amnya, bagi pesakit dengan hiposagmus, prognosisnya lebih baik. Pakar oftalmologi mengamalkan bahawa gangguan ini jarang berlaku menjadi komplikasi serius.

Sekiranya pesakit menghidap hiposagmus berulang kronik, maka dia disyorkan berjumpa doktor untuk pemeriksaan pencegahan sekurang-kurangnya setiap 6 bulan. Pemeriksaan berkala akan mengurangkan kemungkinan kambuh.


Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian.
For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian,
this article has been translated into the current language, but has not yet
been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this.
In this regard, we warn you that the translation of this article may be 
incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

Portal iLive tidak memberikan nasihat, diagnosis atau rawatan perubatan.
Maklumat yang diterbitkan di portal adalah untuk rujukan sahaja dan tidak boleh digunakan tanpa berunding dengan pakar.
Berhati-hati membaca peraturan dan dasar laman web ini. Anda juga boleh hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2021 iLive. Hak cipta terpelihara. /p>