Fact-checked
х

Semua kandungan iLive disemak secara perubatan atau fakta diperiksa untuk memastikan ketepatan faktual sebanyak mungkin.

Kami mempunyai garis panduan sumber yang ketat dan hanya memautkan ke tapak media yang bereputasi, institusi penyelidikan akademik dan, apabila mungkin, dikaji semula kajian secara medis. Perhatikan bahawa nombor dalam kurungan ([1], [2], dan lain-lain) boleh diklik pautan ke kajian ini.

Jika anda merasakan bahawa mana-mana kandungan kami tidak tepat, ketinggalan zaman, atau tidak dipersoalkan, sila pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ketabahan

Pakar perubatan artikel itu

Psikiatri, psikoterapi
, Editor perubatan
Ulasan terakhir: 23.10.2021

Ketekunan mental terdiri daripada beberapa pengulangan tindakan, frasa yang sama, dan lain-lain. Pengulangan seperti itu menggambarkan sejenis "kait" di dalam kesedaran pemikiran tertentu atau segmen aktif yang terus ada di luar masa sekarang, tidak bergantung pada arah aktiviti dan meneruskan aktiviti mereka di minda manusia. Ketekunan patologi sering diperhatikan pada pesakit dengan lesi otak organik, aterosklerosis serebrum, skizofrenia, demensia pikun, penyakit Alzheimer, dan penyakit Pick. [1], [2]

Walau bagaimanapun, masalah serupa tidak hanya berlaku untuk psikiatri, tetapi juga untuk bidang perubatan lain - khususnya, terapi pertuturan dan neuropsikologi.

Epidemiologi

Tidak ada statistik khas mengenai berlakunya ketekunan. Agaknya, kejadian gangguan itu berbeza dari 11 hingga 65 kes per seratus ribu penduduk.

Ketekunan banyak dijumpai pada masa kanak-kanak dan usia tua, pada wanita sedikit lebih kerap daripada pada lelaki. Risiko berlakunya gangguan tersebut meningkat setelah 50 tahun, dan puncak kejadian berlaku pada usia tua dan pikun (setelah 65 tahun).

Sebilangan besar kegigihan adalah idiopatik (penyebabnya masih belum jelas). Hanya dalam 10-30% kes adalah mungkin untuk mengesan faktor predisposisi untuk perkembangan patologi: trauma kraniocerebral, neurosis, demensia, dll. [3]

Punca kegigihan

Sebab utama ketekunan adalah kehilangan kemampuan untuk "menukar" otak antara proses atau tindakan yang berasingan, sesuai dengan prinsip keutamaan. Gangguan ini mungkin dikaitkan dengan kegagalan fungsi otak yang berfungsi - sebagai contoh, disebabkan oleh keadaan tertekan, kerja berlebihan, pembentukan sistem saraf, patologi neurotik. Pelanggaran stabil dan kasar diperhatikan dengan latar belakang kerosakan otak organik, terutamanya jika struktur subkortikal, zon kortikal tersier, korteks premotor dan prefrontal rosak. Secara umum, penyebab boleh dikategorikan kepada tiga kategori faktor, termasuk fisiologi, psikopatologi, dan neurologi. [4]

Banyak orang, bergantung pada jangka hayat tertentu, rentan terhadap penampilan tekun. Pelanggaran seperti itu dapat terwujud dengan fungsi kawalan yang berkurang, jika tidak ada skema aktiviti yang jelas, yang boleh disebabkan oleh kerja berlebihan emosi dan fizikal, tekanan yang berpanjangan, keletihan umum dan "kelelahan". Ketekunan seperti itu dicirikan oleh ketidakselarasan, jalannya mudah. Mereka dinyatakan terutamanya oleh gangguan mental, manifestasi emosi, dan lebih jarang oleh perubahan kemahiran motor. [5]

Lesi otak organik yang jelas menjadi penyebab umum gangguan ini. Jadi, ketekunan pergerakan muncul dengan gangguan pada bahagian anterior hemisfera serebrum. Sekiranya masalah itu mempengaruhi lokasi premotor dan struktur subkortikal yang mendasari, maka ketekunan motor asas berkembang, yang disertai oleh beberapa tindakan berulang yang diprogramkan. Dengan kekalahan zon bawah kawasan premotor korteks hemisfera kiri, ketekunan pertuturan diperhatikan. 

Gangguan dari aktiviti mental berlaku dengan latar belakang kerosakan pada lobus frontal korteks serebrum: patologi disertai dengan kemerosotan dalam kawalan fungsi kecerdasan, perancangan tindakan yang tidak betul. Perubahan sensitif disebabkan oleh kerosakan organik pada zon analitik kortikal - iaitu, bidang pemprosesan maklumat data yang diterima dari organ indera. [6]

Psikiatri menganggap kegigihan sebagai tanda penyesuaian yang buruk terhadap tindakan mental atau aktiviti emosi-sukarela. Gangguan ini khas untuk orang yang mempunyai sifat keperibadian lengai - sebagai contoh, kegigihan sering dijumpai pada orang yang  mempunyai sindrom pelajar yang sangat baik

Kita tidak boleh lupa bahawa episod berterusan juga boleh berlaku dengan keletihan yang berlebihan, kurang tidur yang berpanjangan, dan juga pada orang-orang di bawah pengaruh alkohol. Dalam situasi seperti itu, pelanggaran selalu bersifat episodik, sementara, dan jangka pendek. [7]

Faktor-faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi perkembangan ketekunan adalah seperti berikut:

  • Proses lengai dalam sistem saraf. Pada beberapa pesakit, penghambatan peralihan proses di otak dicatat, yang dijelaskan oleh ciri fisiologi. Orang-orang seperti itu sukar untuk berpindah dari satu tugas ke tugas yang lain, mereka perlahan-lahan menyesuaikan diri dengan keadaan dan cenderung mengembangkan bentuk ketekunan ringan - misalnya, pemikiran mereka seolah-olah "terjebak" dalam proses komunikasi.
  • Keletihan berlebihan. Sekiranya seseorang itu keletihan secara fizikal atau moral, maka dia mengalami pelanggaran proses penghambatan dan kegembiraan serebrum, dan saat penyelesaian tindakan tertentu ditangguhkan. Atas sebab-sebab inilah, di sebalik keletihan yang teruk, jauh lebih mudah untuk mengekalkan monoton tindakan daripada beralih ke tugas-tugas lain.
  • Sistem saraf yang tidak matang. Pada masa kanak-kanak, kerana ciri-ciri fisiologi, proses pengujaan mendominasi dan tetap aktif walaupun setelah berakhirnya faktor yang menjengkelkan. Reaksi kanak-kanak itu mungkin disertai dengan gerakan atau seruan yang berulang-ulang.
  • Proses Aterosklerotik. Dengan aterosklerosis serebrum, plak kolesterol disimpan di dalam saluran, yang menyempitkan lumen arteri, mengganggu peredaran darah, dan mencegah pemakanan sel-sel otak. Dalam keadaan ini, kegigihan paling sering ditunjukkan oleh gangguan pertuturan.
  • Demensia Senile, penyakit Parkinson dan demensia lain. Penyakit yang disertai oleh proses atrofi yang berlaku di korteks kawasan otak depan dan otak depan dan struktur subkortikal menyebabkan gangguan intelektual, ketekunan pertuturan, dan praksis. [8]
  • Trauma kepala, TBI. Ketekunan diperhatikan selepas kecederaan otak, terutamanya dengan kerosakan pada kawasan orbitofrontal lateral, tonjolan kortikal prefrontal. Pesakit mempunyai pengulangan frasa atau kata-kata individu secara sukarela, tetapi pengulangan berkesan didapati lebih kerap dalam bentuk akibat jangka panjang.
  • Gangguan peredaran otak. Strok sering menyebabkan pelbagai jenis gangguan neurologi: pesakit kehilangan kepekaan dan kemahiran motorik aktif, ucapan, pernafasan terganggu, dan sukar menelan. Masalah dengan pemilihan ucapan mungkin berlaku, kawalan terhadap apa yang dikatakan hilang.
  • Proses tumor di otak. Dalam onkologi serebrum yang mempengaruhi lobus frontal, kawasan basal, nod motor subkortikal, perubahan tingkah laku sasaran, pemahaman tindakan, dan selektiviti aktif sering diperhatikan. Ketekunan motor atau pertuturan motor sering diperhatikan.
  • Autisme. Pada pesakit autisme, terdapat perubahan fungsi sensitif, penghambatan reaksi motorik dan mental, dan stereotaip tingkah laku. Ketekunan pada pesakit dimanifestasikan oleh ungkapan dan tindakan berulang tanpa makna, serta gangguan obsesif-kompulsif yang disasarkan.
  • Gangguan obsesif-kompulsif. Gangguan obsesif-kompulsif ditunjukkan oleh pemikiran dan tindakan obsesif. Perbuatan motor sukarela berulang dicatat, disertai dengan obsesi, gambar, representasi.
  • Skizofrenia dan keterbelakangan mental. Sekiranya proses pengalihan dan rangsangan tidak berjalan dengan baik, inersia muncul pada pesakit, pembentukan komunikasi refleks terkondisi menjadi lebih rumit. Pada pesakit dengan skizofrenia, penyatuan ideologi, percubaan untuk mengisi jurang dengan idea yang ketinggalan zaman, dan automasi pertuturan dan aktiviti mental diperhatikan. Khususnya, dengan latar belakang catatonia, terdapat pengulangan kata dan frasa, ketidaksesuaian ucapan.

Patogenesis

Asal neurologi adalah yang paling biasa berlaku. Ini dicirikan oleh pelbagai tingkah laku manusia yang tidak biasa, yang berkaitan dengan kerosakan pada hemisfera serebrum. Inilah yang menentukan fungsi peralihan yang terjejas dari satu tindakan ke tindakan yang lain, perubahan arah pemikiran dan urutan tindakan: komponen ketekunan menempati langkah dominan terhadap aktiviti mental dan kedudukan objektif.

Ketekunan dalam neuropsikologi, paling kerap, adalah akibat dari trauma kraniocerebral, afasia (setelah proses tumor dan keradangan, trauma), dan penyakit tempatan dengan kerosakan pada lobus frontal korteks serebrum.

Ketekunan dalam psikologi dan psikiatri adalah tanda-tanda psikologi patologi oleh jenis pembiakan kitaran tindakan motorik, persatuan berterusan, pengulangan pertuturan. Patologi mencerminkan akibat keadaan disfungsi psikologi dan paling sering bertindak sebagai tanda tambahan dan komponen sindrom pelbagai komponen dan gangguan fobik. [9]

Kemunculan ketekunan pada pesakit tanpa trauma kraniocerebral sebelumnya atau pengaruh tekanan yang mendalam dapat menunjukkan adanya masalah psikologi dan mental.

Faktor-faktor asas patogenetik untuk perkembangan gangguan adalah seperti berikut:

  • kekhasan selektiviti dan obsesi dengan minat, yang paling sering dijumpai pada pesakit dengan kecenderungan autisme;
  • kekurangan perhatian yang digabungkan dengan hiperaktif, yang merangsang penampilan ketekunan berdasarkan jenis reaksi pelindung yang bertujuan untuk menarik perhatian kepada diri sendiri;
  • keinginan belajar yang keras kepala yang berlebihan, kehadiran kebolehan tambahan boleh menyebabkan seseorang terpaku pada sebarang aktiviti;
  • tanda-tanda gangguan obsesif-kompulsif dapat wujud bersama dengan gangguan berterusan.

Sekiranya seseorang terobsesi dengan idea, ini boleh menyebabkan dia melakukan tindakan tertentu sepenuhnya tanpa sedar. Contoh yang mencolok adalah gangguan obsesif-kompulsif, khususnya, mencuci tangan obsesif, ubat berterusan yang kononnya untuk profilaksis, dan lain-lain. Dalam keadaan ini, sangat penting untuk membezakan ketekunan dari patologi lain, tanpa mengira etiologi penyakit ini. [10]

Punca masalah fisiologi:

  • gangguan fungsi korteks serebrum di kawasan lobus frontal;
  • trauma kepala di kawasan tonjolan prefrontal;
  • afasia yang semakin meningkat.

Faktor psikologi dalam kemunculan masalah:

  • tekanan yang berpanjangan;
  • keadaan fobia;
  • autisme;
  • hiperaktif akut.

Ketekunan verbal sering timbul di kalangan pakar saintifik yang telah lama mengkaji masalah yang sama. Dalam kes-kes yang sukar, gangguan itu dapat bertambah buruk hingga munculnya gangguan obsesif-kompulsif, dalam bentuk kepatuhan obsesif terhadap satu idea.

Gejala kegigihan

Sekiranya kegigihan disebabkan oleh sebarang penyakit, maka pesakit akan mengalami simptom penyakit ini. Selanjutnya, kita akan mempertimbangkan tanda-tanda khas beberapa patologi disertai dengan ketekunan.

Dengan pendarahan serebrum, peredaran serebrum terganggu, seseorang mungkin mengalami pening, kelemahan, gangguan pertuturan, dan menyedari kehilangan kepekaan otot. Koordinasi motor terganggu, penglihatan merosot.

Dengan neurosis, perubahan mood, kehilangan orientasi, rasa sakit di kepala adalah mungkin.

Sumber ketekunan yang berbahaya seperti proses tumor di otak dicirikan oleh peningkatan pusing paroxysmal secara beransur-ansur, sakit kepala yang teruk, perkembangan kebutaan satu sisi atau tuli, dan keletihan badan secara umum.

Kecederaan otak traumatik dapat dicirikan oleh kelemahan umum, mual, sakit kepala, gangguan penglihatan dan pendengaran, dan gangguan vestibular.

Dalam autisme, terdapat kekurangan hubungan emosi (termasuk dengan ibu bapa), ada masalah dengan sosialisasi, dan minat yang lemah terhadap permainan. Serangan histeria dan pencerobohan mungkin berlaku.

Dengan skizofrenia, pesakit mengalami keadaan khayalan, halusinasi.

Fikiran obsesif-kompulsif, fobia, dan paksaan adalah ciri gangguan obsesif-kompulsif. Tanda-tanda pertama pelanggaran ditunjukkan sebagai berikut: seseorang kehilangan keyakinan diri, selalu meragui tindakan dan perbuatannya sendiri. Ramai pesakit mempunyai kesempurnaan yang tidak mencukupi: orang seperti itu cenderung menggantung pakaian mengikut warna dan pada tahap yang sama, menyusun periuk dengan pegangan dalam satu arah, meletakkan stoking mengikut warna, dan lain-lain. Ini bukan mengenai keinginan biasa untuk memesan: pesakit mengalami ketidakselesaan "keterlaluan" dari "kekacauan" khayalan dan mungkin akan berusaha membetulkan "pelanggaran" itu walaupun di pesta.

Ketekunan pada anak

Ketekunan sering muncul tepat pada masa kanak-kanak, yang disebabkan oleh keanehan psikologi, fisiologi kanak-kanak, dan juga transformasi aktif keutamaan hidup dalam tempoh yang berbeza ketika membesar. Kadang-kadang agak sukar bagi pakar untuk membezakan tanda-tanda ketekunan yang benar dari yang disengajakan, dan juga dari yang menunjukkan adanya psikopatologi yang lebih kompleks. [11]

Ibu bapa memainkan peranan penting dalam mengenal pasti patologi pada anak-anak: mereka dinasihatkan untuk memerhatikan anak dengan teliti, untuk mencatat sebarang manifestasi ketekunan - misalnya, seperti:

  • pengulangan berkala frasa yang sama, tanpa mengira keadaan dan soalan yang diajukan, serta ketekunan kata-kata;
  • pengulangan biasa terhadap tindakan tertentu - contohnya, menyentuh tempat di badan, mengetuk, dan lain-lain;
  • pengeluaran semula objek yang serupa (gambar, frasa, soalan, dan lain-lain);
  • pengulangan permintaan yang tidak sesuai untuk situasi tertentu.

Adalah penting untuk membezakan gangguan patologi dari aktiviti bermain dan tabiat kanak-kanak yang normal. Anda mesti bercakap dengan anak anda dengan tidak mengganggu dan tenang, dan, jika perlu, berjumpa pakar. [12]

Borang

Bergantung pada manifestasi ketekunan, doktor membezakan jenis gangguan motorik dan mental (intelektual). [13]

Ketekunan motor adalah pengulangan berterusan pergerakan yang sama, atau sejumlah gerakan berulang. Tindakan sedemikian mempunyai algoritma tertentu yang tidak berubah untuk jangka masa yang panjang. Contohnya, dengan usaha sia-sia menghidupkan TV, seseorang mula memukulnya dengan penumbuknya. Tindakan seperti itu tidak membawa apa-apa, tetapi, menyedari hal ini, seseorang mengulanginya berulang kali. Kanak-kanak mungkin mempunyai manifestasi lain: kanak-kanak itu sengaja mencari mainan di mana ia tidak boleh.

Ketekunan intelektual memperlihatkan diri mereka sebagai "tidak terjebak" idea, pernyataan, dan kesimpulan yang tidak normal. Mereka ditunjukkan oleh pengulangan kata atau frasa yang berterusan. Patologi semacam itu agak mudah dikesan: doktor mengajukan beberapa soalan, dan orang itu menjawab semuanya menggunakan jawapan pertama. Bentuk gangguan yang ringan juga berlaku, di mana pesakit secara berkala cuba membincangkan isu atau topik perbincangan yang telah lama diputuskan.

Ketekunan motor

Jenis daya tahan motor dibahagikan mengikut prinsip berikut:

  • ketekunan asas terdiri daripada pengulangan tindakan satu;
  • ketekunan sistemik melibatkan pengulangan keseluruhan kompleks tindakan oleh seseorang.

Pelanggaran ketekunan pertuturan, yang dimanifestasikan oleh pembuatan semula kata (frasa) yang sama, baik lisan maupun tulisan, diletakkan dalam kategori yang terpisah.

Secara umum, motor, mereka juga daya tahan motor, disebabkan oleh kerosakan pada kawasan otak motor. Pesakit mempunyai banyak unsur pengulangan pergerakan atau tindakan apa pun.

Ketekunan berfikir

Pelanggaran jenis ini dicirikan oleh "jamming" dalam pemikiran manusia dari pemikiran tertentu atau idea apa pun, yang sering ditunjukkan dalam proses komunikasi lisan. Dengan kata atau frasa yang sama, pesakit dapat menjawab hampir semua permintaan atau pertanyaan, bahkan tidak saling berkaitan. Adalah mungkin untuk mengucapkan kata-kata tertentu dengan lantang tanpa arahan (bercakap dengan diri sendiri). Salah satu ciri ketekunan mental: seseorang sentiasa berusaha untuk kembali ke topik perbualan yang sudah lama ditutup, bercakap mengenai isu-isu yang tidak lagi relevan. Nama kedua untuk ketekunan mental adalah intelektual.

Paraphasia dan ketekunan

Paraphasia adalah gangguan pertuturan apabila perkataan atau huruf yang betul digantikan oleh yang lain, tidak sesuai dan tidak dapat difahami untuk masa tertentu. Seseorang yang menderita paraphasia bercakap secara tidak wajar, ucapannya tidak betul, sering mengandungi kata-kata yang tidak ada. Di samping itu, pertuturan bukan sahaja dapat diputarbelitkan, tetapi juga mempercepat atau melambatkan, yang menjadikannya lebih sukar untuk difahami dari luar. Pelanggaran sering disertai dengan perpaduan kata-kata, penggunaan dan kekeliruan yang salah, ketekunan. Penyebab utama patologi adalah kecederaan kepala, gangguan peredaran darah di otak, jangkitan teruk dengan komplikasi serebrum, tromboemboli, proses tumor dan sista otak, pembukaan aneurisma. Strategi rawatan patologi adalah individu.

Ketekunan dalam afasia

Ketekunan juga merupakan ciri afasia amnestik  . Pesakit menamakan objek pertama yang ditunjukkan kepadanya, selepas itu dia memanggil semua objek lain dengan istilah yang sama. Sebagai contoh, apabila melihat teko, pesakit mungkin berkata: "Ini untuk air, untuk mendidih, supaya anda boleh minum kemudian." Setelah itu, dia ditunjukkan gunting, dan dia berkata: "Ini teko untuk dipotong, saya punya satu."

Perlu diperhatikan bahawa pesakit sendiri tidak melihat ketekunan dalam diri mereka, jika penganalisis persepsi pertuturan terjejas secara serentak, yang berlaku dengan afasia motorik sensori.

Dalam batasan sindrom afasia, kegigihan bertindak sebagai sejenis unsur struktur, oleh itu ia bertahan lama, walaupun dengan hilangnya tanda-tanda apatik asas. Pelanggaran juga diperhatikan dengan latar belakang patologi serebrum organik bukan fokus - contohnya, pada pesakit dengan aterosklerosis serebrum,  oligofrenia .

Huruf atau perkataan yang tekun

Ketekunan secara bertulis atau lisan mewakili penulisan semula huruf atau suku kata yang baru ditulis atau disebut dan bukannya yang berikut. Contoh:  di belakang simpulan  - bukannya  di sudutberminyak  - bukannya  haiwan. [14]

Penyelewengan tertentu dari komposisi fonetik kata-kata dapat muncul dalam ucapan lisan dan tulisan, dan mempunyai watak pembantaian progresif dan regresif.

Ketekunan suku kata atau huruf adalah salah satu varian gangguan daya tahan motor, kerana terdiri dalam memperbanyak aktiviti fizikal - misalnya, menulis perkataan. [15]

Tetapi ketekunan dalam terapi pertuturan adalah kekeliruan huruf yang berterusan yang mengurangkan kualiti pertuturan secara keseluruhan. Anak itu mempunyai jenis huruf "tersekat" - lebih kerap konsonan, berdasarkan jenis penggantian dalam kata. Contoh gejala persepsi terapi pertuturan:

  • dalam satu perkataan atau frasa: "dodoga" bukan "jalan", "di bawah pos" dan bukan "di bawah jambatan", dll;
  • berlatarbelakangkan penghambatan pembezaan yang lemah: "bermain" dimainkan, "memberitahu" kata, "orang kaya budi".

Ada kemungkinan pencemaran juga dapat dicatat pada masa yang sama - pencampuran suku kata dan bahagian kata - misalnya, "dogazin" yang menggabungkan  rumah + kedai.

Seperti pencemaran, ketekunan merujuk kepada pelanggaran struktur suku kata yang kerap berlaku pada masa kanak-kanak. [16]

Ketekunan dan verbigerasi

Istilah ketekunan berasal dari kata Latin  persever tio, yang bermaksud  ketekunan, ketekunan. Dalam proses pertuturan, simptom tersebut menampakkan diri dalam bentuk pembiakan berulang bunyi, perkataan, frasa yang sama.

Kesedaran pesakit, sebagaimana adanya, "dihambat" oleh satu kata atau pemikiran, yang menyebabkan pengulangan mereka berulang dan monoton. Pada masa yang sama, pengulangan biasanya tidak ada kaitan dengan topik perbualan atau dengan situasi. Pelanggaran serupa dapat muncul dalam bentuk tulisan, kerana ini adalah akibat dari pergaulan kegiatan. Ia tidak dapat dibandingkan dengan fenomena obsesif, kerana itu termasuk unsur obsesi, dan orang itu sendiri secara sedar dapat mengetahui kesalahan tindakannya. [17]

Seiring dengan ketekunan, verbigerasi sering dijumpai dalam skizofrenia. Kita bercakap mengenai masalah mental, di mana pesakit mengulang suku kata, perkataan, frasa yang sama dan monoton. Tetapi pengulangan seperti itu automatik, tanpa kandungan, dan boleh berlangsung selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari.

Pesakit, dengan irama tertentu, dan kadang-kadang dalam sajak, menyebut kombinasi bunyi atau kata-kata yang sama sekali tidak mempunyai makna. Penting untuk membezakan verbigerasi dari manifestasi berterusan, kerana dalam episod terakhir pengulangan dikaitkan dengan keadaan neuropsik seseorang dan dihapuskan dengan normalisasi keadaan ini.

Ciri verbigerasi adalah bahawa seseorang mengulangi kata seru dan bunyi tanpa tanda-tanda mempengaruhi. Sebutan biasanya disertai dengan peniruan aktif dan gangguan motor. Dalam kebanyakan kes, masalah ini berlaku pada pesakit demensia dan skizofrenia katatonik. [18]

Ketekunan dan tingkah laku situasional

Semasa membesar, seorang kanak-kanak semestinya berhadapan dengan fakta yang memainkan peranan penting dalam perkembangan aktiviti mentalnya. Memerhatikan dunia di sekelilingnya, dia memperhatikan keteraturan fenomena tertentu: misalnya, jika ibu mengeluarkan kasut dari almari, maka akan berjalan-jalan, dan jika dia meletakkan pinggan di atas meja, maka makanan akan menyusul. Kanak-kanak tidak segera menyedari hubungan ini atau antara fenomena: pada mulanya, mereka menekankan rantai akibat yang biasa. Permulaan satu peristiwa memerlukan jangkaan yang seterusnya. Urutan ini tidak selalu menunjukkan saling ketergantungan fenomena, tetapi menimbulkan pengalaman praktikal bayi, yang mulai memperhatikan perubahan yang berlaku pada dirinya sendiri dan di persekitarannya.

Penting untuk difahami bahawa kita tidak membicarakan pengulangan automatik peristiwa yang sama dalam urutan yang sama, tetapi mengenai perubahan yang berlaku di persekitaran anak sebagai akibat dari sebarang tindakan.

Sekiranya urutan biasa dilanggar, maka menarik perhatian anak, menyebabkan salah faham, menimbulkan perlunya penjelasan. Bagaimana perasaan kanak-kanak dalam situasi seperti ini? Ini adalah perasaan terkejut, ingin tahu, tidak dapat difahami. Sekiranya pelanggaran perintah biasa dirasakan oleh anak dengan menyakitkan (bayi terus-menerus mengembalikan semuanya ke tempatnya, walaupun ada penjelasan orang dewasa), maka seseorang harus memikirkan adanya masalah-masalah tertentu yang berterusan.

Ketekunan dan stereotaip

Stereotaip bermaksud kecenderungan untuk mengulangi tindakan yang sama. Kemungkinan pengulangan stereotaip kata-kata individu, atau pemikiran stereotaip (gelung).

Proses stereotaip juga berbeza dalam tahap automasi. Sebagai contoh, verbigerasi - manifestasi stereotaip dalam pertuturan kolokial pesakit dengan skizofrenia - dicirikan oleh pengulangan perkataan atau frasa yang sama tanpa makna, automatik, tidak sedar. Stereotaip motor atau halusinasi juga dianggap automatik. Halusinasi sering muncul dengan latar belakang kesedaran yang kurang jelas - misalnya, dalam keracunan akut atau jangkitan. Stereotaip mental lebih sewenang-wenangnya, tetapi dalam keadaan ini, peranan utama adalah milik automatik mental.

Stereotaip bukan kegigihan. Dengan ketekunan, tindakan yang sudah selesai, keseluruhan atau sebahagian, jatuh ke tindakan berikutnya, menjadi tugas baru yang sama sekali tidak berkaitan dengan yang sebelumnya. Bagi stereotaip, kehilangan makna aktiviti (mental, motorik, pertuturan) adalah ciri, tanpa kaitan dengan penyelesaian masalah. Keupayaan untuk menangkap hubungan giliran stereotaip (mental atau pertuturan) hilang.

Stereotaip bersifat jangka panjang, tanpa berubah di bawah pengaruh perubahan aktiviti. Ketekunan, sebaliknya, bergantung pada tahap kerumitan tugas berikutnya, mereka menampakkan diri dengan lebih mudah, mereka mempunyai persamaan dengan aktiviti sebelumnya. Tidak seperti stereotaip, pesakit cuba mengatasi ketekunan.

Stereotaip tidak unik untuk skizofrenia. Mereka juga didiagnosis dengan psikosis organik.

Ketekunan dan jangkaan

Beberapa gangguan pertuturan dianggap fonologi, atau yang berkaitan dengan struktur linguistik yang baik. Gangguan fonologi yang paling biasa adalah ketekunan dan jangkaan (antisipasi).

Semasa bertahan, bunyi dari kata pertama jatuh ke dalam kata-kata berikutnya - contohnya, "suzhnob bersalji" dan bukannya "salji salji", "bolova sakit" dan bukan "sakit kepala".

Sekiranya kita bercakap mengenai jangkaan, maka kita membincangkan proses yang berlawanan dengan ketekunan. Sebagai contoh, seseorang secara keliru menyebut bunyi dari mana-mana perkataan berikutnya:

  • matahari bersinar dengan sendirinya (bukannya "di langit");
  • Saya akan memadamkan siri ini (bukannya "menonton siri").

Dalam versi gigih, dapat diasumsikan bahwa orang itu hanya bingung dan secara tidak sengaja mengucapkan suara dari kata sebelumnya, walaupun tidak demikian.

Echopraxia dan ketekunan

Echopraxia, echokinesia atau echokinesis adalah simptom gema yang disebut, di mana terdapat pengulangan atau peniruan tindakan motorik, gerak isyarat, kedudukan badan, dan lain-lain secara tidak sengaja. Bagi kebanyakan kes echopraxia, pengulangan pergerakan yang agak sederhana dilakukan di hadapan orang adalah ciri. Ini boleh menjadi tepuk tangan, menyipitkan mata, atau melambaikan tangan. Kekalahan korteks prefrontal cembung di hadapan zon premotor disertai oleh apraxia prefrontal dengan gejala echopraxic.

Gejala ini biasanya disebut sebagai gangguan tic. Ini diperhatikan dalam autisme,  sindrom Tourette , skizofrenia (terutamanya jenis katatonik), dengan oligofrenia fenilpyruvik,  penyakit Pick , kemurungan klinikal dan neuropatologi lain. Skizofrenia jenis catatonik, selain echopraxia, boleh disertai dengan  echolalia  (pengulangan pertuturan untuk orang lain) dan gema (peniruan pengulangan untuk orang lain). [19]

Ketekunan Tingkah Laku

Pakar memanggil kegigihan tingkah laku, sementara pengulangan dapat berkaitan dengan hampir semua tindakan, frasa, pergerakan, pertanyaan, permintaan, dan lain-lain tidak beralih ke yang berikutnya, tetapi mengulangi, yang tidak memungkinkan mencapai tujuan asal.

Kecenderungan untuk bertindak gigih digunakan pada tahap sosialisasi kanak-kanak yang berlainan alalia motor dan autisme - patologi dengan disfungsi pelbagai peringkat korteks frontal. Penerapan tren ini yang cekap membantu menyatukan hubungan dengan berkesan pada masa kanak-kanak. Oleh itu, dalam beberapa kes, ketekunan tingkah laku tidak dapat bertindak sebagai halangan patologi, tetapi juga sebagai sekutu dalam usaha pembetulan. [20]

Ketekunan Oculomotor

Mereka mengatakan tentang ketekunan oculomotor ketika seseorang mempunyai pandangan "looping" pada subjek sebelumnya. Tidak selalu mungkin untuk segera menjawab persoalan asal patologi gejala tersebut, namun, pada banyak pesakit, gangguan mental dan kognitif mungkin mendahului gangguan pergerakan.

Untuk membuat diagnosis, disyorkan:

  • menilai sama ada seseorang mempunyai kemungkinan gangguan kognitif;
  • menilai kehadiran gangguan mental;
  • akan menjelaskan maklumat mengenai kestabilan sistem saraf, mengenai ketiadaan penyakit neurologi dan sistemik.

Kerosakan kognitif dinilai menggunakan ujian neuropsikologi tertentu. Gangguan mental paling sering ditunjukkan oleh kegelisahan dan / atau kemurungan. Di samping itu, pesakit mungkin mengalami kerengsaan, ketidakstabilan mood, apatis, agresif, kegigihan mental dan / atau motorik, gangguan obsesif-kompulsif, dan jarang berlaku psikosis. Diagnosis akhir dibuat berdasarkan data kajian diagnostik.

Ketekunan dalam skizofrenia

Adalah biasa untuk melihat ketekunan pada pesakit dengan  skizofrenia . Pelanggaran semacam itu merangkumi pelbagai manifestasi pertuturan. Dalam kes ini, ketekunan dalam pertuturan boleh berupa bunyi dan kata individu, pecahan frasa, giliran pertuturan penuh. Ramai pakar mengaitkan berlakunya kegigihan dalam skizofrenia dengan penipisan idea dan kecenderungan untuk mengisi jurang mental yang terbentuk dengan idea sebelumnya. Dalam aspek patogenetik, peranan penting dimainkan oleh pengukuhan automasi aktiviti pertuturan intelektual.

Gangguan skizofrenia secara umum disertai oleh gangguan pemikiran dan persepsi, kesan yang tidak mencukupi atau menurun. Dalam kebanyakan kes, pesakit tetap peka dan mental, walaupun masalah kognitif tertentu dapat berkembang selama bertahun-tahun.

Dalam skizofrenia, fungsi asas dipengaruhi yang memberi orang normal rasa keperibadian mereka sendiri, tujuan. Halusinasi pendengaran, khayalan penjelasan, dan gangguan persepsi terhadap warna atau bunyi sering diperhatikan. Berfikir menjadi tidak jelas, tidak jelas dan terputus-putus, dan ucapan menjadi tidak dapat difahami. Gangguan katatonik mungkin berlaku. [21]

Komplikasi dan akibatnya

Kemunculan komplikasi ketekunan boleh dikaitkan dengan perkembangan penyakit yang mendasari atau dengan penambahan gangguan mental atau lain-lain.

Sebagai contoh, jika keadaan berterusan tidak mengalami atau tidak dapat diperbaiki untuk jangka masa yang panjang, maka pesakit boleh mengalami gangguan kemurungan, patologi kegelisahan, dan bahkan pemikiran bunuh diri. Ini disebabkan oleh banyak sebab:

  • ketidakupayaan untuk secara bebas menghilangkan ketekunan;
  • perasaan rendah diri, keraguan diri;
  • kecaman dari orang tersayang, rakan, dll.

Di samping itu, sering kali kita membicarakan kes penyalahgunaan ubat penenang, ubat penenang, bahan psikotropik, minuman beralkohol, yang memberi kesan negatif terhadap hasil rawatan dan keadaan mental pesakit. Dengan keadaan obsesif yang ketara, proses tumor, demensia, kualiti hidup orang sangat menderita. Fungsi sosial normal merosot, keupayaan bekerja menurun, kualiti komunikasi terganggu. 

Tetapi penting untuk diperhatikan bahawa dalam semua kes, diagnosis pembezaan yang jelas dan mendalam diperlukan dengan pelbagai gangguan mental, penyakit sistemik, mabuk, dan lain-lain kesukaran untuk menyedari diri, kerana mereka mengalami tekanan aktif, salah faham dan penentangan dari orang dekat.

Dengan berlakunya pelanggaran seperti itu, motif lain cenderung muncul, termasuk tindakan mencederakan diri sendiri, pencerobohan, dll.

Diagnostik kegigihan

Pada malam langkah diagnostik, doktor melakukan perbualan dengan pesakit, ibu bapa atau saudara-mara. [22] Soalan berikut dijelaskan:

  • kes patologi keturunan, termasuk yang mental;
  • usia di mana tanda-tanda pelanggaran pertama muncul;
  • kualiti fungsi sosial;
  • gejala dan penyakit yang disertakan, faktor buruk;
  • ciri-ciri tingkah laku pesakit pada masa pemeriksaan dan perbualan, orientasi di tempat, waktu, dan lain-lain;
  • keadaan somatik dan neurologi.

Penilaian keadaan mental dan neurologi seseorang dilakukan dengan menyoal dan mengumpulkan anamnesis, baik dari dirinya sendiri maupun dari orang yang disayanginya. Aduan dikumpulkan, fungsi motor, reaksi peniruan, gangguan viscero-vegetatif diperiksa secara visual. [23]Secara luaran, tahap ketekunan, kegelisahan, ketegangan otot pesakit dinilai. Kehadiran keletihan, kelemahan, kekecohan, mudah marah, gangguan tidur mesti diketahui. Di antara perubahan vegetatif, perhatian diberikan kepada degupan jantung yang cepat, gegaran pada jari dan anggota badan, peningkatan berpeluh, mual, gangguan kencing dan pencernaan. [24]

Untuk pemeriksaan fizikal, adalah mungkin untuk melibatkan ahli terapi atau pakar pediatrik, psikiatri, ahli neuropatologi. Semasa pemeriksaan neurologi, perkara berikut ditentukan:

  • gangguan saraf kranial;
  • kehadiran dan perubahan refleks, kehadiran pergerakan sukarela;
  • gangguan extrapyramidal (hypokinesis, hyperkinesis, myoclonus);
  • pelanggaran koordinasi motor dan kepekaan;
  • gangguan fungsi sistem saraf autonomi.

Diagnostik tambahan merangkumi:

  • Ujian darah klinikal dan biokimia (termasuk tahap glukosa, ALT, AST, alkali fosfatase), ujian timol.
  • Reaksi Wasserman, ujian darah untuk HIV.
  • Analisis klinikal air kencing.
  • Elektrokardiogram.
  • Sekiranya perlu: analisis bakteria, sapuan hidung dan faring.

Sekiranya perlu untuk mengecualikan patologi organik sistem saraf pusat, maka diagnostik instrumental dijalankan:

  • elektroensefalografi;
  • Pengimejan resonans magnetik;
  • Imbasan CT.

Prosedur biasa untuk elektroensefalografi membantu mengesan kecenderungan epilepsi, serta menilai tahap kematangan dan aktiviti fungsional otak. [25]

Diagnosis pembezaan

Terlepas dari asal etiologi ketekunan, mereka mesti dibezakan dari patologi dan keadaan seperti itu:

Selalunya anda dapat memerhatikan ketika seseorang (terutama orang tua) cenderung mengulangi ungkapan, perkataan atau tindakan yang sama hanya kerana ingatan yang lemah atau gangguan tumpuan.

Penting untuk diperhatikan ketika pesakit mempunyai gejala seperti pemikiran obsesif dan tindakan kompulsif. Obsesi semacam itu dianggap oleh pesakit sendiri sebagai sesuatu yang tidak dapat difahami secara psikologi, asing.

Pemikiran yang berlebihan bermaksud idea yang menyakitkan, idea yang timbul tanpa mengira kehendak seseorang. Mereka kelihatan seperti stereotaip, dan seseorang secara aktif cuba menolaknya. Gambar obsesif episodik tidak lengkap, dengan pelbagai alternatif: gambar tersebut disebabkan oleh hilangnya kemampuan pesakit untuk membuat keputusan yang sederhana, seperti urusan seharian biasa.

Tindakan kompulsif memerlukan diagnostik pembezaan wajib - stereotaip dalam bentuk tindakan berulang, kadang-kadang tindakan ritual yang memainkan peranan semacam perlindungan dan cara untuk menghilangkan kegelisahan yang berlebihan. Sebilangan besar paksaan berkaitan dengan pemeriksaan berulang - nampaknya untuk mendapatkan jaminan pengecualian lebih lanjut mengenai momen atau situasi yang berpotensi berbahaya. Seringkali dasar pelanggaran seperti itu adalah fobia bahaya - harapan khayalan terhadap program negatif yang tidak dijangka, baik untuk pesakit itu sendiri maupun untuk persekitarannya.

Siapa yang hendak dihubungi?

Rawatan kegigihan

Dasar untuk menghilangkan ketekunan adalah penerapan pendekatan bersepadu dan bertahap. Segera harus diperhatikan bahawa tidak ada rejimen rawatan yang terbukti standard untuk penyimpangan berterusan: terapi dipilih secara individu. Sekiranya pesakit mempunyai penyakit neurologi otak, maka ubat mesti dimasukkan ke dalam rejimen rawatan. Khususnya, penggunaan ubat penenang yang berpusat, serta multivitamin dan nootropik, adalah wajar.

Bantuan psikologi boleh merangkumi perkara strategik utama berikut:

  • Strategi jangkaan adalah untuk memerhatikan dan menjangkakan perubahan tertentu sebagai akibat daripada sebarang preskripsi perubatan (ubat atau prosedur). Langkah ini membolehkan anda menentukan tahap kegigihan gejala patologi.
  • Strategi pencegahan melibatkan pencegahan peralihan ketekunan mental kepada gangguan motorik, dan juga kombinasi mereka. Kaedahnya biasanya terdiri daripada menghilangkan aktiviti fizikal yang paling menyakitkan bagi pesakit.
  • Strategi yang diarahkan adalah mengubah fokus aktiviti fizikal atau emosi seseorang. Dengan perubahan tajam dalam subjek perbualan, perubahan sifat aktiviti, pesakit terganggu dari keadaan obsesif.
  • Strategi terhad membantu mengurangkan tahap keterikatan berterusan dengan mengehadkan tindakan pesakit. Aktiviti obsesif diminimumkan untuk jumlah tertentu: sebagai contoh, ia dibenarkan melakukan beberapa tindakan provokatif hanya dalam jangka waktu yang ditentukan dengan ketat.
  • Strategi mengecualikan secara tajam ditujukan untuk menghentikan ketekunan segera dengan memperkenalkan pesakit ke dalam keadaan terkejut. Sebagai contoh, kesan yang serupa dapat dijangkakan dari jeritan kuat secara tiba-tiba, atau dari visualisasi bahaya langsung dari manifestasi patologi.
  • Mengabaikan strategi melibatkan sepenuhnya mengabaikan ketekunan. Langkah seperti itu sangat sesuai jika kekurangan perhatian adalah faktor yang memprovokasi. Apabila pesakit tidak menerima kesan yang diharapkan, makna tindakannya akan hilang.
  • Strategi saling memahami merangkumi mencari pendekatan untuk pesakit, dalam menjalin hubungan yang percaya dengan dia, yang membantu orang itu mengatur pemikiran dan tindakannya sendiri.

Selalunya terdapat keperluan untuk terapi antidepresan. Khususnya, dengan gangguan obsesif-kompulsif, monoterapi antidepresan diresepkan pada peringkat terapi awal. Sekiranya pendekatan ini tidak membawa kesan yang diinginkan, maka rejimen rawatan diperluas dengan ubat-ubatan dari kumpulan dan petunjuk lain. Dalam semua kes, pesakit harus dipantau dengan teliti oleh doktor. Dalam kes-kes yang sukar, pesakit dimasukkan ke hospital, dan sekiranya terdapat patologi ringan, pengurusan pesakit luar lebih disukai.

Salah satu kaedah yang paling berkesan adalah psikoterapi. Sehingga kini, kesan positif terapi kognitif-tingkah laku telah terbukti dalam pelbagai arah, yang kadang-kadang ternyata lebih berkesan daripada mengambil ubat. Di samping itu, psikoterapi sering digunakan untuk meningkatkan kesan ubat-ubatan, yang sangat penting bagi pesakit dengan gangguan yang teruk.

Kedua-dua rejimen rawatan individu dan kerja kumpulan, serta psikoterapi keluarga, dibenarkan. Dalam kebanyakan kes, pengawasan perubatan harus jangka panjang, tidak kurang dari 12 bulan. Walaupun tanda-tanda patologi dapat dihentikan dalam beberapa minggu, tidak boleh menghentikan pengawasan perubatan.

Teknik bukan ubat sesuai sebagai intervensi psikososial, terapi tingkah laku kognitif.

Ubat-ubatan

Penggunaan ubat-ubatan tertentu untuk ketekunan disebabkan oleh penyakit atau keadaan yang mendasari. Oleh itu, ubat-ubatan ditetapkan secara ketat secara individu: tidak ada algoritma umum untuk rawatan konservatif.

Dalam proses inkutatif di otak, antidepresan tindakan seimbang dengan peningkatan potensi timoleptik dan sifat kecemasan digunakan. Pemilihan ubat harus dilakukan dengan mengambil kira kesan sampingannya: lebih baik menetapkan ubat dengan kesan ortostatik yang lebih rendah (Nortriptyline, Doxepin) dan kesan antikolinergik yang rendah (Trazodone, Desipramine). [26]

Dengan penyakit Alzheimer, lakukan:

  • terapi penggantian untuk mengatasi kekurangan kolinergik dalam sistem saraf;
  • terapi neuroprotektif untuk meningkatkan kelangsungan hidup dan penyesuaian neuron;
  • terapi vasoaktif dan anti-radang.
  • Terapi penggantian dilakukan dengan menggunakan perencat asetilkolinesterase:
  • Exelon (Rivastigmine) - diambil dua kali sehari, pagi dan petang, bermula pada 1.5 mg. Dos efektif pemeliharaan selanjutnya adalah 3 hingga 6 mg dua kali sehari. Kesan sampingan yang mungkin berlaku: kekeliruan, kegelisahan, pening, kehilangan selera makan, peningkatan berpeluh.
  • Aricept (Donepezil) diresepkan untuk orang dewasa pada kadar 5 mg setiap hari pada waktu malam. Tempoh terapi ditentukan oleh doktor. Kesan sampingan yang mungkin: cirit-birit, mual, pergolakan, sakit kepala, peningkatan keletihan.

Dengan latar belakang rawatan dengan ubat-ubatan ini, penghapusan ketekunan berlaku dalam 3-4 minggu pertama terapi.

Gliatilin, turunan kolin, memainkan peranan khas dalam peningkatan aktiviti kolinergik pusat. Akatinol memantine adalah modulator sistem glutamatergik - elemen penting yang menyediakan memori dan proses pembelajaran. Terdapat kesan yang baik dari penggunaan ubat ini pada manifestasi demensia ringan hingga sederhana. Di samping itu, ubat tersebut memberi kesan yang baik terhadap latar belakang emosi dan fungsi motor pesakit. 

Terapi neuroprotektif bertujuan untuk meningkatkan daya hidup sel-sel saraf. Untuk tujuan ini, ubat-ubatan nootropik, antioksidan dan agen neurotropik disyorkan - contohnya, Cerebrolysin, yang mengandungi neuropeptida bioaktif dengan berat molekul rendah. Ubat ini mempunyai kesan spesifik organ multispektral pada otak: ia menstabilkan proses metabolik di otak dan memberikan kesan neuroprotektif. Cerebrolysin diberikan secara intravena atau intramuskular, dalam dos yang dipilih secara individu. Kesan sampingan yang mungkin berlaku: kehilangan selera makan, sakit kepala, mengantuk, takikardia.

Ejen neuroprotektif generasi baru diwakili oleh penyekat saluran kalsium, antagonis reseptor NMDA, antioksidan, lazaroid, dan penyekat enzim. Pada masa ini, kajian mengenai analog ubat-ubatan tersebut berlanjutan - khususnya, faktor pertumbuhan yang diperoleh dengan kaedah DNA rekombinan.

Dalam beberapa kes, terapi anti-radang bukan hormon berkesan.

Sekiranya terdapat gangguan vaskular, terapi ditujukan untuk meningkatkan peredaran darah di otak, mengoptimumkan proses trofik, yang membantu menghilangkan kegigihan. Untuk meningkatkan peredaran serebrum, Cinnarizin, Actovegin, Cerebrolysin, Nomodipin, ubat-ubatan berdasarkan tanaman Ginkgo biloba digunakan. Cinnarizine diambil 1 tablet tiga kali dalam 

Kadang-kadang penggunaan ubat-ubatan yang mempengaruhi sistem neurotransmitter ditunjukkan:

  • kolinomimetik (Rivastigmine, Galantamine, Donepezil);
  • penstabil fungsi sistem glutamatergik (Memantyl).

Dengan kebingungan kesedaran berkala, dos kecil Haloperidol, Risperidone digunakan. Antidepresan ditunjukkan untuk gangguan kemurungan, dan antipsikotik untuk halusinasi.

Rawatan fisioterapi

Pada periode awal, dengan patologi ringan dan sederhana, dengan ketekunan progresif, fisioterapi digunakan sebagai sebahagian daripada rawatan yang kompleks, termasuk diet, mengambil ubat-ubatan tertentu (misalnya, antidepresan, ubat-ubatan untuk memperbaiki peredaran serebrum, dll.).

Kaedah bukan ubat menyumbang kepada:

  • penghambatan perkembangan patologi, peningkatan kualiti hidup;
  • pembetulan aktiviti fizikal;
  • meningkatkan bekalan darah serebrum.

Kesan positif faktor fizikal diperhatikan untuk meningkatkan peredaran darah di otak, meningkatkan pengeluaran dopamin, meningkatkan kepekaan reseptor terhadap dopamin, mengaktifkan proses pembebasan dopamin dari ruang presinaptik, dan meningkatkan aktiviti fungsional. Dalam beberapa kes, penggunaan fisioterapi membolehkan anda mengurangkan dos ubat, yang penting dalam patologi progresif yang terdedah kepada komplikasi.

Selalunya, elektroforesis bahan ubat diresepkan untuk mengaktifkan peredaran serebrum dan mengurangkan gejala patologi. Sebagai ubat, asid nikotinat 0.5-1%, asid askorbik 2-5%, natrium dan kalium 2-5%, drotaverine 1-2%, dan lain-lain sering digunakan. Elektroforesis dilakukan menggunakan kaedah kolar atau orbital-oksipital. Elektroforesis hepatik sesuai apabila diperlukan untuk menurunkan pembekuan darah dan kadar kolesterol, serta untuk tindakan anti-sklerotik dan antihipoksik.

Arus termodulasi sinusoidal digunakan untuk mempengaruhi alat serebrospinal neuromotor. Setelah tamat kursus terapi amplipulse, mandi hidrogen sulfida atau radon ditetapkan, menurut petunjuk.

Tidur elektrik dalam bentuk impuls arus terus pada formasi batang otak subkortikal meningkatkan peredaran darah, mengubah keadaan fungsi struktur ini, dan meningkatkan sintesis beta-endorfin. Prosedur dijalankan mengikut kaedah orbital-oksipital, dengan jangka masa 12 sesi. Electrosleep sangat disyorkan untuk pesakit yang mengalami gejala kemurungan.

Darsonvalization digunakan untuk merangsang pusat otak, memperbaiki trofisme. Kesannya dilakukan secara tempatan, setiap hari atau setiap hari, sehingga 15 prosedur setiap kursus.

Medan elektrik UHF mempunyai kesan terma, meningkatkan perkumuhan dopamin dan norepinefrin. Gabungan terapi UHF dan electrosleep sering diamalkan. Pendekatan ini diterima dengan baik oleh pesakit, mempunyai kesan positif pada bidang psiko-emosi, mengurangkan intensiti gejala kegelisahan, kemurungan, dan gangguan kognitif.

Untuk mencapai kesan vasodilator, anti-radang, desensitizing, gelombang elektromagnetik frekuensi ultra tinggi digunakan, dan jika perlu, kesan dopamimetik ditetapkan sebagai fototerapi.

Rawatan herba

Peminat terapi tidak konvensional dan ubat alternatif menawarkan resipi mereka sendiri untuk menghilangkan ketekunan. Dalam beberapa kes, ia benar-benar berkesan:

  • teh akar halia;
  • campuran jus lobak merah, bit dan jus delima;
  • teh biji pasli.

Teh dibancuh berdasarkan 1 sudu kecil. Bahan mentah sayur-sayuran untuk 200-250 ml air mendidih, dimasukkan selama 6-8 jam. Selain itu, daun pudina dan balsem lemon, bunga linden dapat berjaya digunakan untuk rawatan.

Kejang berterusan, tidak menimbulkan ancaman terhadap kehidupan manusia. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, mereka mungkin menunjukkan perkembangan patologi serius. Oleh itu, seseorang tidak boleh bergantung sepenuhnya kepada ubat alternatif: penting untuk berunding dengan doktor tepat pada masanya dan, jika perlu, menjalani rawatan yang berkelayakan.

Sekiranya kegigihan muncul pada seseorang yang menyalahgunakan alkohol, maka infus kulit abu gunung dapat digunakan untuk menghilangkan gangguan tersebut. Ambil 50 g rimpang, buat 200 ml air mendidih, tekan dalam termos selama lima hingga enam jam. Seterusnya, tapis infusi dan ambil 80 ml hingga lima kali sehari.

Untuk gangguan akibat demensia pikun, tincture elecampane disediakan. Ambil 500 ml vodka dan 50 g bahan mentah, tekan dalam botol selama sebulan, kacau produk secara berkala. Selepas sebulan, tincture disaring dan diambil secara lisan dalam 1 sudu besar. L. Antara waktu makan, beberapa kali sehari.

Sekiranya berlaku kegelisahan, disarankan untuk menyediakan ubat dari umpan. Campurkan 10 g rimpang tumbuhan dan 100 g vodka, masukkan selama dua minggu, tapis. Ambil tincture 20 titis tiga kali sehari.

Sekiranya kegigihan disebabkan oleh kekurangan tidur kronik atau demensia, maka pudina dirawat. Bancuh 1 sudu kecil. Pudina dalam 200 ml air mendidih, tekan selama 15-20 minit. Mereka minum satu gelas tiga kali sehari, bukannya teh.

Dengan kegembiraan yang berlebihan, gunakan merebus akar valerian dan adas (campuran bahagian yang sama). Ambil 2 sudu besar. Sudu bahan mentah, tuangkan 0.5 liter air mendidih, rebus dengan api kecil selama 10 minit. Tutup dengan penutup, masukkan selama satu jam, dan kemudian tapis. Ia diambil dua kali sehari - pada waktu pagi dan petang - 150-200 ml.

Pembedahan

Rawatan pembedahan tidak penting untuk penampilan tekun. Walau bagaimanapun, pembedahan boleh diresepkan untuk beberapa patologi yang boleh menyebabkan gangguan berterusan. Sebagai contoh, bantuan pakar bedah mungkin diperlukan:

  • dengan malformasi vena-arteri saluran cerebral;
  • dengan aneurisma sakular arteri serebrum;
  • dengan proses tumor di otak, meningioma, tumor metastatik;
  • dengan beberapa gangguan iskemia peredaran serebrum (pembedahan angioplastik);
  • dengan hematoma intraserebral asal trauma dan bukan trauma, dll.

Kaedah operasi endoskopi yang paling biasa dilakukan adalah kerana trauma yang rendah dan keberkesanan intervensi tersebut.

Pencegahan

Tidak ada langkah pencegahan khusus untuk mencegah kegigihan, karena banyak sebab kejadiannya diketahui. Oleh itu, cadangan pencegahan umumnya digeneralisasikan.

Langkah pencegahan boleh menjadi primer dan sekunder.

Langkah-langkah utama termasuk yang bertujuan untuk mencegah perkembangan gejala psikopatologi dan neurologi. Pakar mengesyorkan untuk mencegah munculnya situasi traumatik di persekitaran rumah tangga dan di tempat kerja / tempat belajar, untuk mencurahkan masa dan perhatian yang cukup kepada anak-anak.

Langkah-langkah pencegahan sekunder ditujukan secara langsung untuk mengelakkan perkembangan semula tanda-tanda berterusan. Untuk ini, disarankan untuk menggunakan beberapa teknik sekaligus:

  • dengan bantuan psikoterapi dan prosedur dan sesi lain yang serupa, tindak balas seseorang yang mencukupi terhadap semua jenis situasi traumatik dan tekanan terbentuk;
  • keperluan untuk mematuhi semua janji dan cadangan pakar ditentukan;
  • rawatan pemulihan ditetapkan, rehat dan tidur yang mencukupi dan tepat disediakan;
  • pengambilan alkohol, minuman perangsang dan ubat-ubatan tidak termasuk sepenuhnya;
  • beberapa perubahan dibuat pada diet: diet diperkaya dengan vitamin dan unsur mikro, bahagian makanan yang kaya dengan triptofan (pendahulu serotonin) meningkat, dan penggunaan coklat gelap dan kopi adalah terhad.

Untuk mencegah kegigihan berulang, pesakit disarankan untuk tidak membatasi diri dengan diet berkhasiat dan menambahkan makanan berikut ke dalam diet:

  • keju keras (Swiss, Roquefort, Cheddar, Poshekhonsky);
  • telur ayam dan puyuh;
  • soya;
  • keju feta, keju feta;
  • kaviar merah;
  • produk tenusu;
  • biji bunga matahari;
  • daging ayam belanda;
  • bijan;
  • kacang mete, pistachio, hazelnut, kacang tanah;
  • kekacang (kacang, kacang polong, lentil, kacang buncis);
  • salmon merah jambu, sotong, ikan haring, ikan kod, pollock, ikan tenggiri;
  • bijirin;
  • keju kotej (tidak bebas lemak);
  • hijau, kembang kol;
  • buah kering;
  • cendawan.

Di antara bijirin, produk bijirin dan kekacang, keutamaan harus diberikan kepada kacang polong, soba, bubur jagung, oatmeal.

Ramalan

Prognosis bergantung sepenuhnya kepada punca kemunculan gangguan berterusan. Dalam kes ini, pemerolehan kronik patologi menjadi yang paling tidak baik. Harus diingat bahawa pada banyak pesakit yang didiagnosis dengan ketekunan patologi, keadaan stabil jangka panjang adalah mungkin, yang khas untuk orang yang menderita sebarang bentuk obsesi. Dalam keadaan seperti itu, terdapat pengurangan manifestasi klinikal dan penyesuaian sosial yang optimum.

Jenis ketekunan ringan dirawat berdasarkan pesakit luar. Pada kebanyakan pesakit, peningkatan diperhatikan pada tahun pertama terapi. Kes-kes gangguan yang teruk, yang mempunyai banyak obsesi, keadaan fobia, ritual dalam strukturnya sendiri, cenderung tahan, tahan terhadap tindakan terapeutik, dan juga kerengsaan berulang. Kekambuhan boleh diprovokasi oleh episod trauma berulang atau baru, kerja berlebihan (baik fizikal dan mental atau emosi), cachexia umum, kurang rehat (termasuk malam).

Ketekunan pada masa kanak-kanak mempunyai prognosis yang lebih optimis daripada pada pesakit tua dan orang tua.


Portal iLive tidak memberikan nasihat, diagnosis atau rawatan perubatan.
Maklumat yang diterbitkan di portal adalah untuk rujukan sahaja dan tidak boleh digunakan tanpa berunding dengan pakar.
Berhati-hati membaca peraturan dan dasar laman web ini. Anda juga boleh hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Hak cipta terpelihara. /p>